Google
 

Monday, January 28, 2008

Pengolahan sampah dengan cara menjadikannya kompos

Solid waste disposal activity is a continous activities.Therefore, solidwaste management system is needed. Managementof urban solid waste has some difficulties in collecting the solid wastesand finding safe area to disposal them. Composting is needed
toreduce its volume. Composting is a biological process.Composting is special process, because the raw material, theplace, although the method can be done by anyone and wherever.Factors influence composting are : the shorting, size, nutrient (C/Nratio), and the moisture of raw material. The place of compostingprocess might be digging soil, container or surface o f soil.Effective microorganism 4 (EM4) can be used for composting,because it can accelerate decomposition process of organic solidwaste. EM4 works in temperature of 40 - 50oC. The fermentationprocess will produce sugar, alcoh ol, vitamine, lactic acid and elseorganic compound. The result of fermentation process is namedbokashi. The compost is useful for kinds of plants .Keywords : compost, disposal, solid waste.
Sampah (refuse) adalah sebagian dari sesuatu yang tidakdipakai, tidak disenangi atau sesuatu yang harus dibuang, yangumumnya berasal dari kegiatan yang dilakukan oleh manusia(termasuk kegiatan industri), tetapi bukan biologis (karena humanwaste tidak termasuk didalamnya) dan umumnya bersifat padat(Azwar, 1990). Sumber sampah bisa bermacam-macam, diantaranyaadalah : dari rumah tangga, pasar, warung, kantor, bangunan umum,industri, dan jalan. Perkembangan dan pertumbuhan penduduk yang pesat di daerah perkotaan mengakibatkan daerah pemukiman semakin luasdan padat. Peningkatan aktivitas manusia, lebih lanjut menyebabkanbertambahnya sampah. Faktor yang mempengaruhi jumlah sampahselain aktivitas penduduk antara lain adalah : jumlah atau kepadatanpenduduk, sistem pengelolaan sampah, keadaan geografi, musim danwaktu, kebiasaan penduduk, teknologi serta tingkat sosial ekonomi(Depkes RI., 1987).Lilis SulistyoriniBagian Kesehatan Lingkungan FKM Universitas Airlangga

Readmore...

Bougeinvillea

1. What should I do with my bougainvillea this winter?
A. Few plants can weather heat and drought better than the bougainvillea, and South Texas winters are usually not sufficiently harsh to kill even established plants. During the winter,
bougainvilleas will go dormant and shed their leaves, but they will remain very much alive if placed in a garage or semi- protected area where the temperatures do not fall much below freezing. Light watering about once a month is sufficient, and by mid-March, possibly even earlier, the plants can be moved out into the sun, fertilized and pruned.
2. When should I prune my bougainvillea plants? I move the plants into a protected area when temperatures go below 30 degrees F. but all plants defoliate and look wiry. A good pruning to shape the plants will help but I do not want to force new growth.
A. Bougainvillea plants can be pruned as much as you want, whenever you want without danger of stimulating new growth. These plants are tropical in origin and are only motivated to sprout by warming temperatures in April or May. The inconvenience of storage is bad enough without having to worry with unruly branches.
3. My Bougainvillea is several years old. I keep it in the garage every winter. It is fertilized regularly, & gets plenty of sun. It blooms sparcely. What does it need?
A: This is a most commonly asked question and the answer, 9 times out of 10, is that the plant is not getting enough sunlight. Bougainvilleas need AT LEAST 8-10 hours of direct (sunbatheing sun!) sunlight every day. Also, cut back on the water and fertilize and only water when the plant wilts. Also, if you can find some Hibiscus Food fertilizer use that every 2-3 weeks. Remember, some types of bougainvilleas bloom mostly in the fall in response to short days.

Readmore...

Tulips

In addition, tulips are among the most hybridized of all flowers, with hybrids available in a staggering array of shapes, sizes, colors and textures. Some of the most popular tulip hybrids include pastels, spotted tulips, bicolor tulips and tricolor tulips.
There are also hybrids in the brightest hues, and even a variety that is almost black in color. The tulip comes in a variety of shapes as well. In addition to the classic egg shaped bloom, there are varieties with blossoms resembling the shapes of peonies and lilies. The blooming season for most varieties of tulips runs from mid to late spring. Most tulips need a period of extended cold in order to look and bloom their best. Feeding with a high quality, nitrogen rich fertilizer will encourage multiple blooming. The fertilizer should be applied before the first bloom for best results. In mild climates, it is best to refrigerate tulip bulbs for six weeks before they are planted. While it is possible for tulip bulbs to remain in the ground, most gardeners treat them as annuals and replant them each year. Doing so is often the best way to get the best blooms year after year. Tulips like full sun, and they benefit from a regular watering schedule during their growing and blooming periods. It is best to plant tulip bulbs in the fall, and tulip bulbs should be planted three times as deep as the bulb is wide. Therefore, a 2” wide bulb would be planted 6” deep. It is important to leave sufficient space between the planted bulbs as well, from four to eight inches depending on the size of the bulb.

Readmore...

Caladium

1. Can caladiums be planted indoors?
A: Yes. While growing, caladiums need night temperature in the high 50's and days around 80, constantly moist soil and fertilize every other week. They are at their best in bright indirect light; a north or east window is ideal. Tubers must rest in the winter the same as outdoor caladiums.

2. How do you care for caladium bulbs over the winter?
A: Lift tubers in fall. Dry in warm place above 40 degrees. When tops die back, clip off. Clean tubers gently and dust with sulphur and store where they are cool but will not freeze. Try to keep bulbs from touching each other. Store in dry peat moss, vermiculite or perlite. Second year foliage is usually not as good as the first year; therefore more satisfactory results may be obtained by starting with new tubers each year.
3. When is correct time to plant caladium bulbs?
A: Wait until after May 1. Soil temperature needs to be at least 70 degrees.
4. Can caladium bulbs be saved from year to year?
A. Saving caladium bulbs in this area is not recommended since bulb size usually decreases after one year's growth. I have had better luck storing and regrowing tubers of the white- foliaged types. If you want to try to save caladium tubers for another year, dig them as soon as possible and allow to dry in a well-ventilated but shady area. After 7 to 10 days, remove leaves and dirt, then pack in dry peat moss, vermiculite or similar material for storage. Pack tubers so they do not touch each other. Dust with all-purpose fungicide such as Captan (Orthocide) as you pack. Place container in an area where temperature won't drop below 50 degrees F.

Readmore...

Friday, January 25, 2008

Jenis-jenis Adenium

Adenium tidak hanya Adenium Grafting. Kini sudah banyak ragam dan jenisnya. Ada Arabicum, Thai Soco dan Somalense,misalnya untuk sekedar menyebut contoh. Arabicum saja ada banyak jenis: Yaman, Yak Saudi, RCN, Black Giant dlsb.
Muncul pula Adenium Minisize, Batang Seribu, dan Pagoda. Coba tanya arabicum pada hobiis adenium Pasti jawabannya seragam: Itu jenis adenium bonggol yang banyak percabangan vertikal. Kini sebutlah sekali lagi kata arabicum. Beragam nama arabicum terlontar dari bibir mereka. Sebut saja ra chine pan dok, yaman dataran rendah,yaman dataran tinggi, golden crown, dan diamond crown. Adenium obesum yang semula digandrungi karena bunganya pun punya karakter bonggol beragam. Kini perburuan bonggol menjadi alternatif lain.
Berikut varian adenium berbonggol indah. Yaman dataran rendah Ciri utama Adenium arabicum asal dataran rendah Yaman ialah umbi besar. Jenis ini rajin bercabang dengan alur meliuk-liuk. Adeng membagi arabicum yaman dataran rendah menjadi 2:yang dikembangkan di Taiwan dan Thailand. Umumnya yang berasal dari Taiwan bentuk umbi agak melebar dan batang kecokelatan. Dari Thailand, umbi cenderung membulat seperti botol. Di Thailand jenis itu terkenal dengan sebutan petch banna dan thai socotranum. Yaman dataran tinggi Arabicum asal dataran tinggi Yaman umumnya berumbi pendek dan jarang melebar. Rumpun batang cenderung lurus dan vertikal. Dibandingkan dengan yaman dataran rendah, percabangan yaman dataran tinggi lebih sedikit. Sosok baru rimbun -dengan cabang dan ranting lengkap-setelah berumur di atas 20 tahun. Ra chine pan dok Ra chine pan dok kelainan dari arabicum yaman. Ia mempunyai sifat unggul dibanding yaman dataran rendah dan dataran tinggi. Pada umur yang sama, ra chine pan dok sudah memiliki batang, cabang, dan ranting yang lebih utuh, kata Andy Solviano Fajar, praktikus adenium dari Solo, Jawa Tengah. Ia juga dikenal dengan sebutan arabicum raja fadh karena awalnya dimiliki Raja Fadh, Arab Saudi. Penguasa negara minyak itu menghadiahkan ra chine pan dok pada Raja Bhumibol, Thailand. Di Tanah Siam, raja fadh menyebar ke berbagai pelosok. Diamond crown Di negeri Gajah Putih terjadi persilangan alami dan buatan antara yaman dataran rendah,yaman dataran tinggi, bahkan dengan ra chine pan dok. Dari sana muncul hasil persilangan istimewa, diamond crown.Tak jelas lagi darah mana yang dominan.Berumbi tinggi diwarisi dari yaman dataran rendah.Sementara rumpun batang lurus dari yaman dataran tinggi, ujar Adeng. Ciri yang menonjol: bonggol cenderung membulat dan tajuk membentuk sudut kemiringan 45o. Golden crown Si mahkota emas itu juga hasil persilangan antara yaman dataran rendah,dataran tinggi,dan ra chine pan dok. Umbi golden crown dan diamond crown sama-sama tinggi. Yang membedakan, umbi cenderung melebar. Tajuk membentuk sudut kemiringan 90o. Tanaman rajin bercabang dengan batang dan cabang agak meliuk-liuk. Golden crown lebih langka ketimbang diamond crown karena sulit dikawinkan. Arabicum pagoda Disebut demikian karena bentuk batang unik, seperti pagoda. Pangkal batang berdiameter besar, lalu sedikit demi sedikit mengecil sampai ke ujung. Dari sosoknya itu diduga arabicum pagoda memiliki darah Arabicum somalense. Trubus melihat jenis itu dikoleksi nurseri Nabanant di Pathum Tani dan nurseri Siam Adenium di Bangkok, Thailand. Obesum batang seribu Setahun terakhir obesum batang seribu menjadi jenis obesum yang paling banyak dicari. Dari kecil bonggol dan percabangan sudah menarik, ujar Adeng. Jenis ini tergolong langka. Dari 1.000 biji obesum asal Thailand yang disemai hanya 0,2%yang menjadi batang seribu.Pertumbuhannya lambat, tanaman berumur 2 tahun rata-rata tingginya 12 cm dengan diameter umbi 3-5 cm. Obesum pagoda Obesum pagoda disebut juga cabang seribu batang tunggal. Batang utama seperti pagoda, tetapi diselimuti banyak cabang. Ia jauh lebih langka ketimbang obesum batang seribu. Pertumbuhan lambat. Pada umur 2 tahun,tinggi hanya 30 cm dengan diameter umbi 5-6 cm. Obesum mini size compacta Ia istimewa karena bonggol, batang, dan cabang kompak meski sosoknya mini. Daun oval, tebal bergelombang. Karena sifatnya itu, ia disebut juga obesum super. Pertumbuhan lambat. Tanaman berumur 7 tahun tingginya hanya 25 cm dengan diameter bonggol 7 cm. Socotranum Jenis ini bukan tergolong spesies arabicum atau pun obesum. Habitat asli Adenium socotranum hanya ditemukan di Pulau Socotra,di selatan Lautan Hindia dan Semenanjung Arab.Ciri utamanya berbatang tunggal,daun kecokelatan agak merah,dan batang agak cokelat. Ia baru memunculkan cabang setelah berumur ratusan tahun. Konon,ia termasuk spesies langka. Hingga saat ini, di Indonesia diduga hanya ada 100 tanaman. Socotranum kerap disamakan dengan thai socotranum. Padahal,thai socotranum ialah sebutan untuk adenium yaman dataran rendah di Thailand. Konon, 7 tahun silam muncul adenium muda mirip socotranum di pameran Suan Luang. Nama socotranum pun melekat, meski ciri-cirinya berbeda dengan socotranum asli. Lantaran telanjur terkenal sebagai socotranum, nama itu tetap dipakai dengan menambah kata thai sebagai pembeda.(Destika Cahyana/Peliput:Rosy Nur Apriyanti)

Readmore...

Anthurium .....Mahal?

Daya tarik utama dari anthurium adalah bentuk daunnya yang indah, unik, dan bervariasi. Daun umumnya berwarna hijau tua dengan urat dan tulang daun besar dan menonjol. Sehingga membuat sosok tanaman ini tampak kekar namun tetap memancarkan keanggunan tatkala dewasa.
Tidak heran bila tanaman ini memiliki kesan mewah dan eksklusif. Dimasa lalu, anthurium banyak menjadi hiasan taman dan istana kerajaan-kerajaan di Jawa. Konon, dipuja sebagai tanaman para raja. Secara umum anthurium dibedakan menjadi dua yaitu jenis anthurium daun dan jenis anthurium bunga. Anthurium daun memiliki daya pikat terutama dari bentuk-bentuk daunya yang istimewa. Sedangkan anthurium bunga lebih menonjolkan keragaman bunga baik hasil hibrid maupun spesies. Biasanya jenis anthurium bunga dijadikan untuk bunga potong.

Readmore...

Budidaya Anggrek

Secara alami anggrek (Famili Orchidaceae) hidup epifit pada pohon dan ranting-ranting tanaman lain, namun dalam pertumbuhannya anggrek dapat ditumbuhkan dalam pot yang diisi media tertentu. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman,
seperti faktor lingkungan, antara lain sinar matahari, kelembaban dan temperatur serta pemeliharaan seperti : pemupukan, penyiraman serta pengendalian OPT. Pada umumnya anggrek-anggrek yang dibudidayakan memerlukan temperatur 28 + 2° C dengan temperatur minimum 15° C. Anggrek tanah pada umumnya lebih tahan panas dari pada anggrek pot. Tetapi temperatur yang tinggi dapat menyebabkan dehidrasi yang dapat menghambat pertumbuhan tanaman. Kelembaban nisbi (RH) yang diperlukan untuk anggrek berkisar antara 60–85%. Fungsi kelembaban yang tinggi bagi tanaman antara lain untuk menghindari penguapan yang terlalu tinggi. Pada malam hari kelembaban dijaga agar tidak terlalu tinggi, karena dapat mengakibatkan busuk akar pada tunas-tunas muda. Oleh karena itu diusahakan agar media dalam pot jangan terlampau basah. Sedangkan kelembaban yang sangat rendah pada siang hari dapat diatasi dengan cara pemberian semprotan kabut (mist) di sekitar tempat pertanaman dengan bantuan sprayer. Berdasarakan pola pertumbuhannya, tanaman anggrek dibedakan menjadi dua tipe yaitu, simpodial dan monopodial. Anggrek tipe simpodial adalah anggrek yang tidak memiliki batang utama, bunga ke luar dari ujung batang dan berbunga kembali dari anak tanaman yang tumbuh. Kecuali pada anggrek jenis Dendrobium sp. yang dapat mengeluarkan tangkai bunga baru di sisi-sisi batangnya. Contoh dari anggrek tipe simpodial antara lain : Dendrobium sp., Cattleya sp., Oncidium sp. dan Cymbidium sp. Anggrek tipe simpodial pada umumnya bersifat epifit. Anggrek tipe monopodial adalah anggrek yang dicirikan oleh titik tumbuh yang terdapat di ujung batang, pertumbuhannnya lurus ke atas pada satu batang. Bunga ke luar dari sisi batang di antara dua ketiak daun. Contoh anggrek tipe monopodial antara lain : Vanda sp., Arachnis sp., Renanthera sp., Phalaenopsis sp., dan Aranthera sp. Habitat tanaman anggrek dibedakan menjadi 4 kelompok sebagai berikut : Anggrek epifit, yaitu anggrek yang tumbuh menumpang pada pohon lain tanpa merugikan tanaman inangnya dan membutuhkan naungan dari cahaya matahari, misalnya Cattleya sp. memerlukan cahaya +40%, Dendrobium sp. 50–60%, Phalaenopsis sp. + 30 %, dan Oncidium sp. 60 – 75 %. Anggrek terestrial, yaitu anggrek yang tumbuh di tanah dan membutuhkan cahaya matahari langsung, misalnya Aranthera sp., Renanthera sp., Vanda sp. dan Arachnis sp.Tanaman anggrek terestrial membutuhkan cahaya matahari 70 – 100 %, dengan suhu siang berkisar antara 19 – 380C, dan malam hari 18–210C. Sedangkan untuk anggrek jenis Vanda sp. yang berdaun lebar memerlukan sedikit naungan. Anggrek litofit, yaitu anggrek yang tumbuh pada batu-batuan, dan tahan terhadap cahaya matahari penuh, misalnya Dendrobium phalaenopsis. Anggrek saprofit, yaitu anggrek yang tumbuh pada media yang mengandung humus atau daun-daun kering, serta membutuhkan sedikit cahaya matahari.

Readmore...

Dendro Cantik

Namanya Dendrobium farmeri, asalnya dari Himalaya sampai semenanjung Malaysia. Sudah lama anggrek ini ada di Indonesia, dendro ini mengeluarkan bunga yang sangat indah, dengan penampilan bunga tersusun pada tangkai panjang yang menjuntai.
dengan tinggi sekitar 30cm, sehingga pada saat berbunga harus ditaruh pada posisi tergantung agar bunganya terlihat indah.saya memiliki beberapa dendro type callista diantaranya kingidium, thyrsiflorum dan lindlye.kalau punya niat untuk ngumpulin anggrek spesies ini tidak perlu harus mencari keluar pulau jawa. karena penjual anggrek disana menjual diatas harga yang ditawarkan seperti dipulau jawa. malah harga di malang dan bandung malah lebih murah di banding harus pesan dari kalimantan, sulawesi atau papua.

Readmore...

Trik Adenium Kontes

Untuk mempersiapkan koleksi adenium yang diikutsertakan pada kontes atau pameran umumnya memerlukan waktu sekitar dua bulan. Untuk adenium yang sudah senantiasa dirawat dengan baik - merawat ya berarti ada ekstra treatment tidak hanya disiram saja
- persiapannya membutuhkan waktu 2 minggu sampai satu bulan sampai pada penampilan yang optimal. Sedangkan untuk tanaman yang dipelihara "biasa-biasa " saja , butuh persiapan dan treatment ekstra , untuk membuat adenium sehat dan segar; mengkinclongkan bonggol; serta menyiapkan adenium agar bunganya kompak , maksimal dan seragam hingga menutupi daun yang ada. Untuk itu langkahnya yaitu Treatment Dasar : Dengan asumsi adenium anda sudah melalui training untuk pembentukan akar , dan treatment batang , tanaman harus dalam keadaan sehat (tidak dormant) maka treatment dasar yang harus diperhatikan untuk persiapan pameran adalah pemupukan , penyiraman , dan pemangkasan menjelang kontes untuk mendapatkan bunga yang kompak dan maksimal. Yang perlu diperhatikan : Siram Basah Kering, Melakukan pengendalian penyiraman tidak kurang dan tidak berlebihan. Perlu diingat perlakuannya sedikit berbeda dengan tanaman yang tidak diikut sertakan dalam pameran. Untuk Mempersiapkan pembungaan penyiraman dilakukan dengan kiat basah kering , dimana tanaman disiram dengan gembor , kemudian dibiarkan kering dengan interval waktu tertentu (umumnya satu minggu) baru kemudian disiram kembali. hal ini akan mamacu pembungaan pada tanaman. perlu diingat , tanaman baru akan berbunga kalau persediaan makanannya cukup , dan mencapai tahap pembungaan atau jika berada dalam kondisi terancam. Perlakuan penyiraman ini memaksa tanaman untuk mempercepat proses pembungaannya. Diimbangi dengan pemupukan maka akan diperoleh bunga yang kompak dan berwarna cerah nantinya.Pangkas Cabang, Pemangkasan cabang. Pemangkasan ebaiknya menggunakan pisau tajam dan steril. Pemupukan, Pemupukan untuk pembungaan dilakukan dengan terlebih dahulu menyehatkan tanaman dengan menggunakan pupuk untuk pertumbuhan , biasanya dilakukan sebulan sebelum treatment untuk kontes dilakukan. Perlu diingat , jika tanaman adenium anda tidak sehat , maka perlakuan ini hanya mengakibatkan adenium anda menderita dan menemui ajalnya secara perlahan. Pembungaan, Setelah dilakukan pemangkasan untuk pembungaan , maka tanaman disemprotkan dengan hormon untuk memacu pertumbuhan tunas yang baru. kemudian pemupukan dilakukan dengan memberikannya setiap kali melakukan penyiraman , dengan Pupuk yang memiliki nilai tengah yang besar dibandingkan dengan nilai depannya. Pemberian pupuk ini juga dilakukan dengan menempatkan adenium di tempat yang memiliki intensitas matahari yang tinggi dengan interval waktu minimal 8 jam. Waktu yang baik adalah 12 jam hal ini akan mempengaruhi metabolisme tanaman didalam menghasilkan kuntum bunga sebanyak-banyaknya. Segera setalah memunculkan kuntumnya , tanaman adenium anda harus di letakkan di tempat yang tidak terkena angin secara langsung , yang dapat mengakibatkan gugurnya kuntum bunga tadi. Penting untuk diingat , tanaman adenium anda yang telah melalui proses tadi , setelah kontes usai harus dipupuk dahulu dengan pupuk seimbang , untuk mengembalikan kondisi si tanaman agar kembali segar dan mampu menumbuhkan tunas daun.

Readmore...

Anggrek Kupu-kupu Rawa

(Papilionanthe hookeriana Rchb.f. (1915) adalah salah satu jenis anggrek spesies kebanggaan bangsa Indonesia karena bunganya yang menawan. Bahkan anggrek simbol negeri Singapura yaitu Papilionanthe Miss Joaquim
merupakan keturunan dari hasil persilangan antara Papilionanthe hookeriana dengan Papilionanthe teres. Nama hookeriana diberikan sebagai penghormatan kepada Sir William Jackson Hooker, seorang gurubesar botani pada abad ke-18 yang pernah menjabat sebagai direktur Kebun Raya Kew, Inggris. Anggrek ini termasuk anggrek rawa karena umumnya tumbuh di daerah rawa. Bila dilihat dari sosok perawakannya, anggrek sangat mirip dengan kerabat dekatnya yaitu Papilionanthe teres, sehingga seringkalo orang tidak dapat membedakan kedua jenis anggrek ini bila hanya melihat dari tanamannya saja. Di habitat aslinya tanaman ini dapat mencapai tinggi 2,5 m. Batangnya bulat-silindris, beruas-ruas dan tertutup seludang tipis. Diamater batang antara 0,5-1,2 cm. Daunnya juga berbentuk silindris dengan ujung meruncing dan berposisi tegak. Permukaan batang dan daun halus berwarna hijau. Akar-akarnya muncul di sepanjang buku pada batangnya. Sifat inilah yang menjadikan anggrek ini mudah untuk dikembangbiakan melalui teknik stek batang. Karena bentuk batang dan daunnya yang silindris menyerupai pinsil, anggrek ini sering juga disebut sebagai anggrek pinsil. Namun bila dilihat dari sisi botanisnya…bentuk anggrek tersebut merupakan adaptasi terhadap intensitas cahaya matahari yang tinggi, karena bentuk batang dan daun silindris serta posisi daun yang tegak akan mengurangi bidang penguapan (transpirasi) air yang berlebihan. Oleh karena itu, tanaman ini sangat adaptif di dataran rendah dari 0-700 m dpl juga sebagai tanaman outdor yang tahan paparan sinar matahari langsung, dengan catatan media perakarannya cukup lembab. Ukuran bunganya termasuk besar, berdiameter 5-6 cm. Bunga ini tersusun dalam tandan yang panjangnya 15-25 cm dan muncul dari ketiak daun. Setiap tandan dapat memunculkan 2-15 kuntum sekaligus dengan pola mekar yang tidak serempak. Dari pengamatan yang dilakukan, setiap kuntum bunga memiliki masa mekar antara 20-22 hari. Bunganya berwarna dasar ungu muda hingga ungu keputihan. Anggrek yang sering pula dijuluki sebagai anggrek rawa ini memiliki distribusi yang cukup luas yaitu di Semenanjung Malaya, Sumatera, Bangka hingga Kalimantan.Mengingat bunganya yang indah, berukuran besar, tahan lama dan sifatnya yang dapat berbunga sepanjang tahun, maka anggrek ini memiliki potensi besar untuk dijadikan induk silangan.
by Destario Metusala

Readmore...

Bonsai Adenium

Adenium memang tanaman yang luar biasa dan nggak ada matinya. Setiap saat selalu saja muncul bunga baru, warna baru bahkan jenis baru. Belum lagi kita bisa membuat sosoknya menjadi apa saja yang kita suka.
Mulai dari bonggolnya yang dibentuk bermacam-macam, disambung dengan jenis bunga sesuka hati kita. Bahkan kalau bosan bisa kita bisa ganti dengan membuat sambungan bunga warna baru, atau bahkan kalau bosan dengan bonggol bisa kita ubah penampilannya dengan cara potong bonggol. Kalau selama ini adenium sangat populer dengan beragam jenis dan warna bunganya, kini kita makin dibikin tercengang dengan berbagai jenis Adenium silangan baru. Kini bukan hanya bonggol Jawa Obesum yang diincar konsumen, tetapi sosok yang kearah bentuk benar-benar mirip bonsai. Lihat saja kalau anda rajin mengikuti jawara-jawara adenium diberbagai kontes. Yang makin dominan di jajaran pemenangnya lebih dari 50 persen memiliki sosok mirip bonsai secara natural. Mengapa demikian? Adenium memiliki keunggulan sebagai tanaman yang sangat mudah dibentuk. Meskipun berbatang lunak, beberapa jenis adenium, seperti Arabicum dan thai soco memiliki postur yang secara fisik mirip bonsai. Apalagi di tempat asalnya Thailand ataupun Taiwan, kini makin rajin memproduksi berbagai jenis silangan baru yang memang mirip bonsai. Sentuhan para pakar bonsai, yang belakangan ini ikut terjun di dunia adenium, juga memiliki andil yang cukup besar bagi perkembangan dunia adenium.
(Siane Indriani/Pecinta Adenium)

Readmore...

Si Anggrek Bulan

Siapapun pasti terpikat melihat keindahan bunga Phalaenopsis alias si anggrek bulan yang tergantung pada tangkai-tangkai bunga yang keluar dari tanaman2 anggrek yang sehat, yang sedang melayang-layang bagaikan kupu2 mengikuti semilir angin yang kerap menggerakan bunga2 tersebut.
Penampilannya memang wah dan phalaenopsis agaknya semakin populer saja di kalangan hobbiis anggrek dewasa ini. Namun ada anggapan bahwa genus anggrek ini cukup sulit dipelihara apalagi untuk membuatnya berbunga, tapi ternyata dengan beberapa tips dan triks yang praktis dan sederhana ternyata phalaenopsis dapat dibuat agar rajin berbunga dengan indahnya dan tentunya akan memuaskan mata-mata yang memandang. Beberapa tips dan trik yang efektif adalah :1. Jika ingin memelihara dari kecil/botolan lebih baik membeli species/hibrida yang sudah mempunyai nama ataupun berasal dari silangan nursery yang sudah ahli dibidangnya. Bibit yang baik adalah langkah pertama yang penting sebelum melanjutkan ke langkah berikutnya.2. Jika membeli ukuran dewasa maka kenalilah dulu sifat Phalaenopsis anda sebelum membeli3. Banyak membaca artikel2 mengenai pemeliharaan Phalaenopsis dari buku2 anggrek atau media elektronik spt internet agar semakin mengasah kemampuan kita.4. Akar, yang sehat mutlak dibutuhkan untuk pembungaan, jadi perhatikan media yang digunakan agar akar phalaenopsis dapat tumbuh sempurna, sifat media dipilih yang dapat menyerap air tapi tidak menyimpan air, kombinasi media dapat dilakukan agar didapatkan sifat2 yang pas.5. Tanpa akar yang sehat, maka daun tidak akan tumbuh dengan baik, ciri2 tanaman yang sehat biasanya daun baru akan tumbuh makin besar/sama besar dengan daun sebelumnya. Jagalah daun agar tetap sehat krn pada organ ini yang berguna untuk memproduksi zat hara yang akan digunakan oleh tanaman.6. Jaga jangan sampai Phalaenopsis anda terkena hujan, daunnya yang besar dan bergelombang sering menyebabkan air hujan tertinggal dan dapat menyebabkan jamur penyakit untuk berkembang biak dan menyerang anggrek anda.7. Jaga jangan sampai terjadi dehidrasi pada anggrek anda, lakukan penyiraman secara teratur, namun tidak berlebih.8. Pemupukan dilakukan pada kedua bagian daun, atas dan bawah, pada waktu pagi hari sebelum cahaya matahari mengenai tanaman anda.9. Gunakan beberapa macam pupuk, selang-seling antara pupuk kimia dan pupuk organik, jika tanaman sudah dewasa boleh digunakan pupuk booster yang berkadar P tinggi.10. yang paling penting erhatikan 4 unsur penting dalam pemeliharaan Phalaenopsis yang tidak dapat diabaikan, diantaranya :a. Cahaya, Phalaenopsis termasuk anggrek yang tergolong tidak tahan oleh sinar matahari langsung, sinar matahari pagi-siang yang terhalang oleh bayangan dedaunan termasuk yang paling baik untuk menunjang pertumbuhan vegetatif dan memicu pembungaan. Umumnya Phalaenopsis dinaungi oleh paranet 65% jika area tanam terbuka dan paranet 55% jika area tanam dikelilingi oleh tembok/pohon2 besar.b. Kelembaban : Phalaenopsis suka dengan kelembaban, idealnya antara 60%-75%, terlalu lembab akan menyebabkan jamur mudah berkembang biak, terlalu kering akan menyebabkan tanaman dehidrasi. Untuk menjaga kelembaban dapat diletakan tanaman paku2an dan gentong air yg berisi tanaman dibawah pot Phalaenopsisc. Aerasi : Phalaenopsis termasuk anggrek epifit yang biasanya menempel pada pohon induk yang tinggi, dan menyukai aliran angin yang semilir, aerasi jg menjaga kadar kelembaban agar tidak terlalu jenuh.d: Temperatur : biasanya kunci pemicu pembungaan phalaenopsis adalah jika terjadi perbedaan suhu tertinggi - terendah sekitar 10 derajat celcius, oleh karena itu temperatur ideal untuk si kupu2 ini adalah 18-28 drjt celcius. Jk diperhatikan maka masa-masa memasuki musim hujan akan menjadi waktu ideal bagi phal anda untuk memunculkan calon spikenya. Dengan memperhatikan semua hal diatas maka diharapkan semua hobiis dapat membungakan phalaenopsisnya sekaligus menepis anggapan bahwa memelihara phalaenopsis itu sulit, selamat mencoba.
By. Melvin

Readmore...

Pembibitan Anggrek

Perbanyakan tanaman anggrek pada umumnya dilakukan melalui dua cara yaitu, konvensional dan dengan metoda kultur in vitro. Perbanyakan tanaman yang dilakukan secara konvensional adalah sebagai berikut :

Perbanyakan vegetatif malalui pemecahan/pemisahan rumpun seperti Dendrobium sp., Oncidium sp., Cattleya sp., dan Cymbidium sp.; pemotongan anak tanaman yang ke luar dari batang seperti Dendrobium sp.; pemotongan anak tanaman yang ke luar dari akar dan tangkai bunga seperti Phalaenopsis sp., yang selanjutnya ditanam ke media yang sama seperti pakis, mos serabut kelapa, arang, serutan kayu, disertai campuran pecahan genting atau batu bata. Perbanyakan secara vegetatif ini akan menghasilkan anak tanaman yang mempunyai sifat genetik sama dengan induknya. Namun perbanyakan konvensional secara vegetatif ini tidak praktis dan tidak menguntungkan untuk tanaman bunga potong, karena jumlah anakan yang diperoleh dengan cara-cara ini sangat terbatas. Perbanyakan generatif yaitu dengan biji. Biji anggrek sangat kecil dan tidak mempunyai endosperm (cadangan makanan), sehingga perkecambahan di alam sangat sulit tanpa bantuan jamur yang bersimbiosis dengan biji tersebut. Untuk menghasilkan bunga dalam jumlah banyak dan seragam diperlukan tanaman dalam jumlah banyak pula. Oleh karena itu peningkatan produksi bunga pada tanaman anggrek hanya dapat dicapai dengan usaha perbanyakan tanaman yang efisien. Pada saat ini metode kultur in vitro merupakan salah satu cara yang mulai banyak digunakan dalam perbanyakan klon atau vegetatif tanaman anggrek. Kultur in vitro pertama kali dicoba oleh Haberlandt pada tahun 1902, karena adanya sifat tanaman yang disebut totipotensi yang dicetuskan oleh kedua orang sarjana Jerman Schwann dan Schleiden pada tahun 1830. Metode kultur in vitro yaitu menumbuhkan jaringan-jaringan vegetatif (seperti : akar, daun, batang, mata tunas) dan jaringan-jaringan generatif (seperti : ovule, embrio dan biji) pada media buatan berupa cairan atau padat secara aseptik (bebas mikroorganisme). Secara generatif, benih tanaman diperoleh melalui biji hasil persilangan yang secara genetis biji-biji tersebut bersifat heterozigot. Sehingga benih-benih yang dihasilkan mempunyai sifat tidak mantap dan beragam. Dengan cara ini untuk mendapatkan tanaman yang sama dengan induknya sangatlah sulit, karena persilangan anggrek telah berkembang demikian luasnya. Namun dengan cara ini akan diperoleh varietas baru. Secara vegetatif yaitu menumbuhkan jaringan-jaringan vegetatif atau kultur jaringan seperti akar, daun, batang atau mata tunas pada media buatan berupa cairan atau padat secara aseptik. Dengan metode ini dapat diharapkan perbanyakan tanaman dapat dilakukan secara cepat dan berjumlah banyak, serta sama dengan induknya.

Readmore...

Arabicum dan socotranum

Jadi incaran Jenis Arabicum belakangan makin dicari konsumen. Meski harga bijinya hampir 10 kali lipat biji Adenium obesum. Sebutir biji Adenium arabicum kini dijual sekitar Rp.5000, sementara obesum berkisar Rp. 500 sampai Rp. 750.
Di Thailand, biji Arabicum dijual dengan berbagai jenis. Ada yak Saudi, Yaman , Rachinee Pan Dok (RCN). Diantara ketiga jenis Arabicum RCN memiliki keunikan karena sosoknya yang rimbun karena memiliki percabangan yang banyak. Tak heran kalau RCN makin diburu kolektor karena sosoknya bisa dibentuk mirip bonsai. Konon RCN adalah hasil kawin silang antara arabicum yak Saudi dengan obesum cabang seribu. Boleh dibilang RCN adalah yang terbaik dari jenis arabicum.Jenis yang juga diperkirakan akan menjadi trend masa depan ada soco. Kalau Thailand menyebutnya Thai Soco, tetapi bukan socotranum yang spesies. Soco yang kita bicarakan adalah yang hybridnya, karena sosoknya yang amat bagus. Bonggol besar kokoh, berwarna putih perak dengan cabang-cabang yang juga kokoh, tetapi tidak serimbun RCN. Secara natural, soco memiliki sosok yang sudah layak disebut bonsai, tanpa harus capek-capek memprogramnya. Tak heran di beberapa lomba jika sebelumnya masuk dalam kategori Arabicum, belakangan Soco masuk dalam kelas tersendiri yakni Arabicum hybrid. Yah ini karena kalau masih dalam kategori yang sama dengan Arabicum, pasti Soco akan selalu unggul, karena sosoknya yang memang jauh lebih bagus dari Arabicum. Karena masih tergolong langka bila dibanding obesum, maka harganya paling mahal untuk semua jenis Adenium. Sebutir biji Adenium dijual berkisar antara Rp. 20 ribu sampai Rp 30 ribu. Mahalnya harga soco, karena memang agak sulit menghasilkan biji, dan produksinya belum semassal obesum. Tetapi jika anda sudah memilikinya, pasti puas, karena sosoknya yang memang sangat istimewa. Apalagi jika anda memang ingin menjadi kolektor adenium kualitas nomor satu. Dan bagi anda yang sangat aktif ikut kontes, inilah adenium yang siap manggung tanpa terlalu repot membentuk atau memprogramnya. Cukup melakukan pemangkasan dan merapikan percabangan disana-sini, dengan memperhatikan dimensi bentuk dan komposisinya. Meski bukan lagi pekerjaan gampang bagi pemula, setidaknya anda harus mulai mecoba. Siapa tahu suatu saat anda bisa menjadi pakarnya. Apalagi kalau kita amati belakangan ini selera juri mulai bergeser kearah sosok mirip bonsai. (Siane Indriani/Pecinta Adenium)

Readmore...

Perbanyakan Adenium

Ada dua cara yakni generatif dan vegetatif. Generatif Perbanyakan generatif dilakukan dengan menanam biji. Perkawinan bisa terjadi secara alamiah maupun dengan bunga sejenis dalam satu pohon (selfing),
bisa juga dengan mengawinkan antar sesama spesies (seebling) ataupun secara silang dengan spesies yang berbeda. Perkwainan silang seperti inilah yang dikenal dengan istilah hibridisasi. Cara inilah yang selama ini dilakukan untuk menghasilkan berbagai jenis adenium baru. Perbanyakan secara generatif biasanya belum tentu menghasilkan keturunan yang sama persis dengan induknya, karena berbagai perubahan sifat-sifat genotipnya. Maka perbanyakan secara generaitf inilah yang memungkinkan munculnya jenis-jenis baru yang bias saja berbeda dari induknya, sehingga munucl jenis-jenis baru. Inilah salah satu sifat yang menguntungkan dari Adenium. Maka tak heran dari waktu ke waktu Adenium muncul dengan berbagai varietas baru.
Vegetatif Perbanyak dengan cara vegetatif adalah pengembangbiakan dengan cara-cara non biji. Adenium dikenal sebagai tanaman yang mudah sekali untuk diperbanyak. Perbanyakan vegetatif bias dilakukan melalui stek batang, cangkok atau sambung (grafting). Biasanya perbanyak dengan cara ini dilakukan untuk mempertahankan sifap atau jenis aslinya. Batang Adenium yang distek akan memiliki sifat dan jenis yang sama dengan induknya.

Readmore...

Perilangan Anggrek

Persilangan ditujukan untuk mendapatkan varietas baru dengan warna dan bentuk yang menarik, mahkota bunga kompak dan bertekstur tebal sehingga dapat tahan lama sebagai bunga potong, jumlah kuntum banyak dan tidak ada kuntum bunga
yang gugur dini akibat kelainan genetis serta produksi bunga tinggi. Oleh karena itu untuk mendapatkan hasil yang diharapkan, sebaiknya dan seharusnya pedoman persilangan perlu dikuasai, antara lain : Persilangan sebaiknya dilakukan pada pagi hari setelah penyiraman. Kuntum bunga dipilih yang masih segar atau setelah membuka penuh. Sebagai induk betina dipilih yang mempunyai bunga yang kuat, tidak cepat layu atau gugur. Mengetahui sifat-sifat kedua induk tanaman yang akan disilangkan, agar memberikan hasil yang diharapkan, misalnya sifat dominasi yang akan terlihat atau muncul pada turunannya seperti : warna, bentuk, dan lain-lain. Bunga tidak terserang OPT terutama pada polen dan stigma. Setiap mendapatkan varietas baru yang baik, sebaiknya didaftarkan pada “Royal Horticultural Society” di London, dengan mengisi formulir pendaftaran anggrek hibrida dengan beberapa persyaratan lainnya. Langkah-langkah yang dilakukan dalam melakukan penyerbukan (polinasi) adalah sebagai berikut : Sediakan sehelai kertas putih dan sebatang lidi kecil atau tusuk gigi atau sejenisnya yang bersih. Cap polinia yang terdapat pada ujung column dibuka, dimana akan terlihat di dalamnya polinia yang berwarna kuning. Ujung lidi/tusuk gigi dibasahi dengan cairan yang ada di dalam lubang putih atau dengan sedikit air. Polinia diambil dengan hati-hati. Pegang kertas putih sebagai wadah di bawah bunga untuk menghindari bila polinia jatuh pada waktu diambil. Polinia kemudian dimasukkan ke dalam stigma (kepala putik). Beri label yang diikatkan pada tangkai kuntum (pedicel) bunga yang berisi catatan tentang tanggal penyerbukan dan nama bunga yang diambil polinianya. Beberapa hari kemudian bunga yang telah diserbuki akan layu. Apabila penyerbukan berhasil, dan bila tidak ada OPT, maka bakal buah tersebut akan terus berkembang menjadi buah. Buah anggrek ada yang masak setelah tiga bulan sampai enam bulan atau lebih. Buah yang masak akan merekah dengan dicirikan adanya perubahan warna buah dari hijau menjadi hijau kekuning-kuningan. Dalam memilih biji anggrek yang akan disemaikan dalam botol perlu diperhatikan sebagai berikut : Biji yang berwarna keputih-putihan dan kosong adalah biji yang kurang baik. Biji yang baik yaitu yang bulat penuh berisi, berwarna kuning atau kecoklat-coklatan.

Readmore...

Naiknya pamor Anthurium

Tidak hanya A. jenmanii yang laris manis, tapi ragam Anthurium lain pun ikut terangkat namanya. Jenmanii sangat diminati lantaran berkarakter bagus, daun kompak dan kuat, serta mudah penanganannya.
Para penyilang pun ikut meramaikan pasaran dengan beberapa jenis hasil silangan seperti black beauty dan marble queen. Beberapa hasil persilangan itu mengalami mutasi sehingga berpenampilan ganjil. Ini cukup menarik bagi penyilang sehingga mereka malah sengaja melakukan mutasi. Naiknya pamor Anthurium itu juga tidak terlepas dari trik-trik para pebisnis hingga di pasaran hanya tersedia sedikit. Kemudian mereka menjualnya kembali dengan harga yang lebih tinggi. bisnis ini akal-akalan para kolektor dan pebisnis besar dan selain itu dapat pula dengan cara pameran flora juga merupakan ajang yang sangat efektif untuk menghembuskan isu harga Anthurium meroket sehingga naik pamor.

Readmore...

Philodendron

Meskipun memiliki bunga dan batang yang indah, tanaman ini kondang berkat daunnya yang lebar dan berwarna hijau cantik. Biasa dipakai sebagai tanaman ornamen. Dengan bentuk daunnya yang lebar, Philodendron banyak disuka
sebagai tanaman dalam ruang atau untuk hiasan. Philodendron termasuk dari keluarga Aracea, dan sangat banyak spesies, dengan ciri-ciri tersendiri pada lebar, ketajaman, dan warna daun.Sebetulnya, keindahan Philodendron (sering disebut Philo saja) tak melulu terletak pada daunnya. Bunga dan batangnya pun terkadang mengundang decak kagum. "Misalnya, Philo Eceng, yang batangnya menyerupai tanaman eceng gondok, Di pasaran, Philodendron dikenal dengan nama-nama unik. Selain Philo Eceng, ada juga Philo Kodok yang jika diperhatikan memang mirip kodok, dengan batang bulat. Atau Philo Kabel Busi, karena bentuknya mirip busi berwarna kuning. Tanaman TeduhSebagai tanaman yang berasal dari hutan tropis yang lembab, Philodendron tidak terlalu suka panas. "Akan lebih baik jika diletakkan di atas kolam ikan. Pertumbuhannya lebih baik dibandingkan disimpan di atas rak. Mungkin karena tercipta udara dingin, tanaman akan lebih subur jika diberi pupuk cair kimia buatan sendiri. "Kasih sebulan sekali dan semprotkan ke daunnya secara rutin." Yang paling penting, media tanam harus porous agar mampu menyimpan atau mengikat akar. "Seperti pakis, kompos bambu, dan arang sekam. Kalau mau memperbanyak unsur haranya, berikan lebih banyak kompos bambu."Waspadai ulat atau virus yang membuat busuk akar dan batang. "Jika tumbuh jamur semprotkan fungisida supaya tidak merambat ke daun lain." tanaman ini termasuk yang mudah dirawat asalkan syarat tertentu dipenuhi. "Asal cukup gizi dan makanan pasti akan tumbuh subur."Untuk mengembangbiakan pohon ini tak terlalu sulit. "Harus dibelah dulu bonggolnya baru bisa diperbanyak meski ada risiko mengalami busuk. Setelah dua bulan baru bisa dilihat hasilnya." Pohon Cinta1. Nama Philodendron diambil dari bahasa Yunani, Philo (cinta) dan dendron (pohon).2. Agar daun tampil mengilap, lap daun dengan susu murni.3. Jangan simpan tanaman di tempat yang terlalu panas atau langsung kena matahari karena akan berpengaruh ke daun.4. Berilah pupuk sebulan sekali.5. Jika ingin disimpan di dalam ruangan jangan terlalu lama, cukup 3 hari. Lalu, keluarkan agar terkena sinar matahari.

Readmore...

Si totol yang mempesona

Anggrek Vanda tricolor var suavis. Awalnya, Pada tahun 1847, John Lindley, seorang botanis handal berkebangsaan inggris telah mendeskripsikan sebuah anggrek yang diberinya nama Vanda tricolor. Setahun kemudian,
yaitu pada 1849, Lindley kembali mendeskripsikan sebuah anggrek Vanda yang dianggapnya berbeda dengan Vanda tricolor. Vanda ini kemudian dideskripsikan oleh Lindley sebagai Vanda suavis. Beberapa ahli mengangap Vanda putih bertotol ungu kemerahan ini sebagai salah satu varietas dari Vanda tricolor dengan namaVanda tricolor var suavis, tetapi adapula yang memisahkannya menjadi jenis tersendiri yaitu Vanda suavis. Nama suavis berarti manis atau menyenangkan. Nama tersebut diberikan karena bunganya yang memiliki bentuk, warna dan keharuman khas yang “manis”. Meskipun demikian, untuk saat ini nama Vanda tricolor var suavis akhirnya menjadi nama resmi yang tercatat di Kew Garden. Persamaan bentuk tubuhnya dengan Vanda tricolor varietas lainnya memang tidak diragukan lagi. Perbedaannya hanya tampak pada warna serta beberapa bentuk detail organ bunganya. Batangnya berbentuk bundar, panjang dan kokoh, tingginya dapat mencapai 2 m. Daunnya berbentuk pita agak melengkung dengan ujung daun berbentuk rompang bersudut tajam. Tandan bunga yang panjangnya 25-40 cm menyangga 12-15 kuntum bunga yang muncul dari ketiak daun. Masing-masing bunganya dapat mencapai garis tengah 9 cm. Dibandingkan dengan varietas tricolor, var suavis ini memiliki tandan bunga lebih panjang sehingga bunganya juga lebih banyak. Dasar bunganya putih keunguan dengan bercak-bercak ungu kemerahan dan beraroma harum. Aroma harum ini nampaknya dipengaruhi pula oleh ketinggian dimana anggrek ini dipelihara. Didataran rendah 200-300 m dpl, aroma harumnya tidak terasa kuat, berbeda dengan didataran tinggi yang aromanya dapat tercium kuat. Dari pengamatan yang dilakukan, ternyata pada kondisi yang optimum, Vanda ini dapat berbunga terus menerus sepanjang tahun dengan masa mekar yang cukup lama yaitu 20-24 hari. Untuk perawatannya anggrek ini tergolong mudah dan cukup bandel. Penamanannya bisa mengunakan media bonggol pakis, arang, atau sebongkah kayu. Bahkan seringpula cukup dengan melekatkannya pada batang pohon yang besar. Kuncinya pada kontrol supaya daerah perakarannya cukup lembab serta aliran aerasi yang lancar. Intensitas cahaya yang disukai antara 50-75 %. Intensitas cahaya diatas 80 % dapat menyebabkan permukaan daunnya menjadi kekuningan bahkan gosong dan pertumbuhan daunnya menjadi lebih pendek, akan tetapi jumlah tandan bunga yang dikeluarkan umumnya lebih banyak dan lebih sering berbunga. Pemupukan baik lewat akar maupun daun sangat dianjurkan, baik menggunakan pupuk cair alami seperti air seni sapi yang telah terfermentasi dengan baik maupun dengan pupuk kimia.Sama halnya dengan anggrek Vanda tricolor varietas lainnya, si totol ini umumnya tumbuh baik pada ketinggian 800-1700 m dpl, pada hutan-hutan yang agak terbuka. Namun ternyata anggrek ini juga mampu beradaptasi dengan baik di dataran rendah 200-300 m dpl, dan dapat berbunga dengan sempurna. Tanaman ini berasal dari Jawa Barat hingga Bali, bahkan ada laporan bahwa spesies ini juga ditemukan di Laos. Pembudidayaanya tidak asing lagi di pulau Jawa terlebih diluar negeri. Vanda ini sering dijadikan induk silangan untuk menghasilkan form spot-spot ungu, warna ungu kemerahan pada labellum, aroma harum, tandan bunga yang panjang serta jumlah kuntum yang banyak pada hybrid keturunannya. Upaya persilangan baik dengan jenis lain dalam satu genus maupun dengan genus lain telah banyak dilakukan. Misalnya dengan Phalaenopsis dan Renanthera. Tak elak lagi, bahwa anggrek ini tetap menjadi primadona incaran para hobiis dan kolektor anggrek spesies. Oleh karena itu, upaya pembudidayaannya baik secara generatif maupun vegetatif sangat penting dalam fungsinya untuk mengendalikan perburuan liar anggrek ini di habitatnya yang sudah semakin langka. Bahkan di lereng selatan Gunung Merapi (di luar area relokasi), anggrek ini jumlahnya tidak lebih dari hitungan jari saja. Bila tidak ada action nyata, kepunahan anggrek ini di habitatnya hanya tinggal menunggu waktu saja.
Destario Metusala

Readmore...

Besarkan Bonggol

Bonggol Adenium, yang terbiasa membesarkan bonggol dengan menngunakan pupuk urea. Hasil kerja pupuk ini memang luar biasa, karena bonggal akan membesar hampir dua kali lebih cepat dari biasanya.
Kenapa Pupuk Urea? Seperti yang telah kita ketahui sebagian besar sel tanaman adalah terdiri dari air. Ini berarti bonggol Adenium juga besar kecilnya selain tergantung pada volume sel, yang berarti juga karena banyaknya kandungan air yang ditampung dalam sel. Makin banyak sel bonggol mampu menyerap air, berarti akan makin besar pula sosok bonggolnya. Agar bisa menampung banyak air, tentu membutuhkan sel yang memiliki kelenturan tinggi. Pupuk urea dikenal sebagai pupuk yang mengandung semacam hormon yang membantu meningkatkan kelenturan sel, agar bisa menampung lebih banyak air. Namun demikian anda harus hati-hati jangan menggunakan dosis yang terlalu tinggi. Karena walaupun bonggol cepat besar, namun efek sampingannya bonggol lebih cepat busuk.

Readmore...

Media Cocopeat baik dan praktis

Cocopeat lajimnya dipakai untuk para pekebun tanaman hias, memilih cocopeat sebagai media tanaman dikarnakan memiliki beberapa kelebihan. Media diproduksi di sebuah pabrik. Cocopeat diolah dari sabut kelapa sebelum diolah sabut kelapa direndam selama 6 bulan
untuk menghilangkan senyawa-senyawa kimia yang dapat merugikan tanaman seperti tanin, senyawa itu dapat menghambat pertumbuhan tanaman setelah dikeringkan sabut kelapa dimasukkan ke dalam mesin untuk memisahkan serat dan jaringan empulur. Residu dari pemisahan itulah yang kemudian dicetak membentuk kotak, media dicetak dengan tingkat kerapatan rongga kapiler sehingga dapat menyimpan oksigen sampai 50% itu lebih tinggi ketimbang kemampuan menyimpan oksigen pada tanah yang hanya 2-3%. Ketersediaan oksigen pada media tanam dibutuhkan untuk pertumbuhan akar. Sementara media tanam cocopeat sanggup menahan air hingga 73% dari 41 ml air yang di alirkan melewati lapisan cocopeat dan yang terbuang hanya 11 ml, jumlah itu jauh lebih tinggi daripada sphagnum moss yang hanya 41%. Secara umum derajat keasaman media cocopeat 5,8-6 pada kondisi itu tanaman optimal menyerap unsur hara. Derajat keasaman ideal yang diperlukan tanaman 5,5-6,5. Karena kemampuan cocopeat menahan air cukup tinggi, hidari pemberian air berlebih. pada beberapa jenis tanaman media terlalu lembap dapat menyebabkan busuk akar oleh karnanya campur cocopeat dengan bahan lain yang daya ikat airnya tidak begitu tinggi contoh pasir atau arang sekam atau air diberikan dikit demi sedikit tapi sering. Cocopeat mampu meredam perbedaan suhu antara siang dan malam yang terlalu tinggi, media berbahan organik menyerap udara panas disiang hari dan melepasnya dimalam hari secara perlahan oleh karenanya suhu media stabil karena suhu stabil sangat penting untuk menjaga aktivitas mikroorganisme membutuhkan suhu 25-30 drajatC agar dapat bekerja aktif.

Readmore...

Thursday, January 24, 2008

Penyemaian biji Pochypodium

Lama penyimpanan biji semakin lama pertumbuhannya, sebab biji perlu penyesuaian untuk menghilangkan masa dorman umumnya untuk mempercepat hilangnya masa dorman dengan menggunakan giberelin, paling lama benih disimpan 2 bulan untuk mendapatkan hasil maksimal.
Pengemasan yang kurang baik dapat mempengaruhi tingkat keberhasilan pertumbuhan. Pachypodium relatif lebih cepat pertumbuhannya di daerah bersuhu tinggi namun pertumbuhan duri lambat dan bonggolnya tidak sebesar didaerah bersuhu dingin umumnya 6 hari pascasemai lahir daun. Namun daun sejati akan muncul 4 hari kemudian. Kemudian duabulan pachypodium dapat dipindahkan dalam polibag dengan mengikutsertakan media semai ditambah sekam bakar. Jenis tanaman berduri ini dapat pula diperbanyak dengan cara setek, tetapi biasanya setek tidak keluar bonggol dan resiko gagal lebih besar. Akar sulit keluar, bentuk tajuk pun kurang bagus dan hasil perbanyakannya lebih sedikit, ada beberapa jenis pula yang dapat dilakukan dengan cara grafting (sambung pucuk) salah satunya jenis kristata biasanya dikarnakan langka dan lambat pertumbuhannya. Biasanya penyambungan dilakukan dengan batang bawah, tingkat kegagalan grafting relatif rendah.

Readmore...

Caladium Tampil Tegap

Agar caladium dapat berdiri tegak, gunakan bambu tipis yang ujungnya dikaitkan kawat untuk mengikat keladi, Dengan cara itu caladium terlihat menarik karena komposisi tinggi-rendahnya proporsional. Cara lain dengan paklobutrazol dengan konsentrasi rendah 1% karna dapat
menghambat pertumbuhan sel baru sehingga tidak ada pertumbuhan tunas, padahal tanaman tetap mengalami fotosintesis sehingga terjadi penebalan sel dan penumpukan makanan. Hal ini yang menyebabkan batang lebih kokoh ada lagi cara lain yaitu caladium di tanam di bawah sinar matahari langsung daun memang langsung tontok tapi nantinya akan diperoleh daun baru yang batangnya lebih pendek dan kokoh sinar matahari menghancurkan kandungan auksin tanaman. auksin menghilang menyebabkan terhentinya rangsangan tumbuh, Jadi batang tumbuh pendek dan lebih kokoh. Penambahan unsur kalsium (kapur) membuat tanaman tegap dan resisten terhadap hama penyakit. soal cara boleh beda tapi hasilnya caladium tampil rimbun, kompak, kokoh dan berwarna cerah.

Readmore...

Euphorbia kembali segar

Bibit Euphorbia yang baru didatangkan biasanya layu dan berhentitumbuh selama 7-10 hari Mikroklimat dalam pengepakan mempengaruhifisiologis tanaman. Suhu tinggi di dalam pengepakan menyebabkan respirasi meningkat sehingga tanaman layu.
Untuk memulihkan kondisitanaman agar kembali segar, dengan cara merendam akar Euphorbia dalamlarutan aneurin 0,1 g/l dan vitamin B1 1ml/l selama 30-60 menit. Lalutanam bunga delapan dewa itu dalam media campuran cocopeat, sekam bakar dan pupuk kotoran ayam, masing-masing 1 bagian. Selang 3 haridaun yang layu kembali tegak dan segar.

Readmore...

Agar daun caladium cerah

Agar daun lebih cerah, Keladi disungkup setiap pot dengan plastik seperti kurungan ayam yang bagian dasarnya dijepit ke bibir pot. Penyungkupan selama 2-3 bulan. Di dalam sungkup kelembapan mencapai 90% suhu 50drajat C,
kelembapan dan suhu tinggi membuat proses metabolisme tanaman lebih cepat sehingga daun lebih cerah tapi sebetulnya kelembapan optimal itu 70% jika berlebih justru kurang baik untuk tanaman. Pertumbuhan optimal terjadi karena tidak ada persaingan tumbuh, keluarga Araceae pun menjadi lebih tahan serangan penyakit. Bila sungkup hendak dibuka adaptasikan dulu tanaman dengan lingkungan luar, kelembapan di luar hanya 50% sehingga tanpa adaptasi caladium loyo. Agar beradaptasi dengan lingkungan luar saat sungkup dibuka letakan tanaman di tempat ternaungi selama 1-2 hari. Untuk menjaga kelembaban siram dengan cara semprot 2-3 kali sehari. Selain itu gunakan tatakan air di bawah pot. Air ditambahkan setiap 2 minggu. Untuk mencerahkan warna keladi gunakan minyak ikan dikocorkan ke media setiap 40 hari, dosis 1 sendok teh/pot diameter 30 cm, minyak ikan bagus untuk pertumbuhan namun ia mengandung unsur nitrogen dan sulfur yang tinggi. Pemberian berlebihan justru membuat warna kelasi menjadi pucat, untuk mencerahkannya penggunaan pupuk dengan kadar fosfat tinggi.

Readmore...

Pachypodium

Habitat asli Pachypodium adalah hidup di daerah gersang berbatu, berpasir, dan cenderung berkapur tetapi ada ramuan yang pas buat tanaman jenis ini bila ditempatkan di pot dan diletakkan di halaman rumah, dengan menggunakan media semai yaitu sekam bakar dan pasir
malang berkomposisi 3: 1 plus 5% dolomit, Komposisi ini mendekati habitat aslinya. Sekam mampu menyerap asam berlebih tak mudah lapuk dan kadar organik rendah, sementara porositas pasir malang cukup tinggi sehingga mencegah air tergenang, Pasir malang mengandung mineral yang berguna untuk menguatkan dinding sel sehingga resisten serangan hama dan penyakit, ketiga bahan itu diaduk2 hingga rata dan ditaruh di atas tray plastik berlubang dibawahnya, kemudian biji dipendam selama 0,5 cm setelah 2-3 bulan baru mulai disiram hasilnya 70% biji bersemi prima. Ramuan dapat pula digunakan dengan memanfaatkan arang sekam peatmoss dan perlit. Lapisan arang sekam di permukaan atas, bawah campuran peatmoss dan perlit yang berkelembapan tinggi dan disiram sekali seminggu. Agar tingkat kelembapan terkontrol dapat dibuat 2 lapisan yaitu campuran peatmoss dan perlit cenderung berkelembapan tinggi. Cara penyemaian biji sebelum ditanam, biji direndam dalam air hangat suam kuku sekitar 40drajatC ditambah 10cc zat perangsang tubuh selama 1 jam setiap 20 menit air diganti agar tetap hangat dan biji direndam kembali dalam air bersih yang diberi setetes giberelin per 200ml selama 1 jam setelah itu biji disebar dalam kompot styrofoam ukuran 40 cm x 50 cm, dengan cara itu tingkat perkecambahan biji 80% berhasil.

Readmore...

Syarat bercocok tanam

Ingin nanem tanaman? apa aja, tapi khususnya bunga. Nah, syarat pertama untuk itu sampean harus menyiapkan media tanam terlebih dahulu. Untuk tempatnya bebas, mau ditanem di pot atau ditanah langsung. Kalo sampean mau nanem bunga di tanah,
anda harus membuat lubang ditanah yang sesuai dengan akar dan jenis tanamannya. Misalnya neh, mau nanem mawar, ya buat lubang yang diameter lebarnya +20 cm dengan kedalaman +20 cm juga. Setelah lubangnya siap, ya tinggal diisi. untuk isi lubang akan saya jelaskan di paragraph berikutnya. Nah, sekarang untuk media tanam,pot. Sampean bisa menggunakan apa aja untuk pot bunga, tapi awas! jangan mancinya istri ato ibu, ntar klo mo nyayur asyem gimana? hee.Yup! bisa pake pot yang bener-bener pot, bisa pake bekas wadah cat ato ban mobil bekas juga bisa, tergantung selera. Asal jangan ban sepeda ontel apalagi ban yang masih baru, OK?! Well, media udah ada sekarang tinggal ngisi lubang dan pot. Untuk soal ini saya tukilkan dari situsnya DISTAN Jakarta yang dijamin manjur bikin subur tanaman sampean. Persipan Mediaa. Letakan satu lapis pecahan batu merah (sebagai material pengikat air) di dasar potb. Isi pot dengan campuran tanah yang ideal untuk tiap-tiap jenisi. Campuran yang umum;pasir 1/3 bagian, tanah geluh 1/3 bagian, pupuk kandang, pecahan batu merahii. Campuran untuk jenis suka kering;Pasir ½ bagian, Pupuk kandang, pecahan batu merahiii. Campuran untuk jenis suka lembabPecahan batu merah, tanah gelu ½ bagian, pupuk kandang, pecahan batu merahc. Campuran tadi kemudian disiram air dan siap ditanami, biasanya tanaman berasal dari biji atau stek yang sudah ditanam terlebih dahulu ditempat pembibitan atau dari serpihan serumpun tanaman yang sudah besar

Readmore...

Wednesday, January 23, 2008

Perawatan dasar tanaman bunga

Sebagai lanjutan artikel saya “Syarat Pertama Bercocok Tanam” sekarang saya akan membagi tips dengan anda agar tanaman anda yang dinikmati bunganya jadi berbunga dan yang dinikmati buahnya jadi berbuah. Laiknya manusia, tanaman juga butuh makanan dan perawatan agar tumbuh berkembang berbuah dan bertunas sesuai keinginan.
Gizi yang cukup tentunya menjadi faktor pertama apakah tanaman anda terkena busung lapar lalu layu dan akhirnya mati atau tanaman anda berhasil tumbuh subur hijau royo-royo hmmmm…Well e well e well, perawatan tanaman sangat diperlukan dan saya terlebih dahulu akan mengawali cara dasar merawat tanaman kesayangan anda dengan teknik penyiraman. Untuk menyiram tanaman anda, jangan menggunakan air yang sembarangan. Bukan karena tanaman anda gengsi tapi memang bisa berakibat fatal jika salah milih air yang sesuai. air siraman yang terbaik adalah air sumur kalau bisa sih jangan air PAM ya, biasanyakan ada kaporitnya banyak tuh. Tapi kalo kepepet ya nggak papa deh dari pada tanaman anda mati lebih baik kunteten kan? maksudnya jadi tanaman liliput alias cebol, sapa tau jadi bonsai, asoii. Dan mengapa air sumur yang terbaik? karena air dari perut bumi ini mengandung mineral-mineral yang dibutuhkan oleh bangsa tanaman. Nah, sebaiknya kalo sumur pompa bor anda malah kering kala musim hujan (seperti sumur saya hee..) jangan langsung bergembira menyerahkan tugas menyiram tanaman kepada hujan. Karena hujan bisa marah (emangnya brani bayar brapa lu brani nyuruh gue?! - grutu hujan disuatu senja). Karena hujan kesel maka air hujan yang langsung jatuh ketanaman anda khususnya bunga (tanaman hias) biasanya akan menyebabkan bunga menjadi busuk. Jadi sebaiknya tampung dulu air hujan lalu diamkan 12 sampe 24 jam kemudian baru anda buat siram tanaman. Untuk itu kalo bisa tempatkan tanaman-tanaman hias anda ditempat2 yang tidak langsung terkena guyuran hujan, misalnya dilindungi oleh teras rumah ato dibuatkan perlindungan khusus. Tolong jangan gunakan air sungai juga selokan untuk menyiram tanaman anda. Kalo nekat tanaman anda cepat atau lambat tapi akan segera nyak dut alias mati. Tahu sendirikan bagaima pencemaran air sungai khususnya di jakarta ini ? Nah, sedangkan untuk teknik penyiraman sendiri, yang penting adalah penyiraman sempurna artinya perakaran seluruhnya basah dan sisa air terbuang lewat lubang drainase. Dan untuk menyiram bagian daunnya baiknya anda menggunakan alat yang bisa membuat siraman air menyebar. seperti gambar sebelah OK?! udah sana jangan baca terus, siram tanaman anda yang kehausan itu, kita jumpa lagi diartikel selanjutnya yaitu “Biar Tanaman Sehat Wal Afiat”

Readmore...

Hati-hati tungau pada Kamboja anda

Mengapa daun kamboja jepang rontok terus menerus dan terlihat benang-benang sangat halus disertai titik merah sangat kecil di bawah daun ? itu tanda terkena serangan tungau merah. Gunakan akarisida (Omite/Kelthane)
sesuai dosis, semprotkan dengan frekuensi 2-3 kali selama 2 minggu. Untuk pencegahan semprot dengan akarisida setiap 1 bulan sekali. Jika perawatan semua telah dilakukan, tanaman yang menyenangi daerah berketinggian di bawah 600 m dpl itu bakal tampil optimal.

Readmore...

Media Tanam yang tepat untuk Anthurium Daun

Berbicara mengenai media tanam, berarti kita membicarakan salah satu faktor yang harus diperhatikan untuk membuat anthurium daun Anda terlihat lebih indah dan elok. Dalam hal ini, yang patut dijadikan pegangan adalah kesesuaian antara media tanam dengan karakter fisik
dan fisiologis tanaman. Selama ini, media tanam yang biasa digunakan pekebun anthurium adalah cacahan pakis dan sekam bakar. Namun, ada juga yang menambahkan pupuk kandang atau kompos ke dalam media tanam untuk memenuhi kebutuhan unsur hara tanaman. Media tanam ini sangat penting dijaga kualitasnya. Hal itu dimaksudkan agar tanaman anthurium yang Anda miliki tetap hidup, tumbuh, dan berkembang dengan baik. Penyiraman yang terlalu sering, penggunaan pupuk dan pestisida kimia secara berlebihan, penggunaan air siraman yang mengandung racun, dan serangan hama penyakit adalah beberapa faktor yang dapat menurunkan kualitas media tanam anthurium. Jika hal itu terjadi pada tanaman anthurium Anda, gunakanlah pupuk dan pestisida organik untuk menghindari masalah-masalah tersebut. Pupuk dan pestisida organik ini juga dapat memperbaiki kualitas biologi media tanam yang Anda gunakan. Lantas, bagaimana dengan tata cara penggantian media tanam anthurium? Berikut ini adalah langkah-langkahnya: Siapkan media tanam dan pot pengganti. Masukkan media tanam baru ke dalam pot pengganti sebanyak 20% dari volume pot.Keluarkan tanaman dari pot lama dengan cara membalikkan pot. Jika tanaman sulit dicabut, coba pukul-pukul sisi luar pot agar seluruh media tanam terlepas.Setelah tercabut, pangkas akar yang rusak atau busuk.Buang seluruh media tanam yang menempel pada akar. Jika ada masalah penyakit, cucilah akar dengan air mengalir hingga bersih, lalu basuh dengan larutan fungisida dengan konsentrasi 1 gram/liter air atau larutan desinfektan seperti karbol dengan konsentrasi 1%.Masukkan tanaman ke pot baru yang sudah disiapkan dan tambahkan media tanam hingga pot penuh.

Readmore...

Kiat penyiraman Kamboja Jepang Agar cantik

Dengan cara penyiraman yang teratur kamboja akan tampil prima. Walau penyiraman tanpak sepele tetapi berpengaruh besar terhadap pertumbuhan adenium. Jika tanaman sehat, penyiraman dilakukan setiap hari. Patokannya pada tanaman terlihat daun baru yang terus
bermunculan dan terlihat sehat. Kuncup bunga pun bermunculan maka tanaman membutuhkan air yang cukup banyak. Saat cahaya matahari penuh jumlah yang diberikan banyak hingga air menetes keluar dari lubang pot, sebaliknya bila tanaman tanpak sehat kurangi jumlah dan frekuensi penyiraman menjadi 3 hari atau 1 minggu sekali. Kalau sedang musim hujan kurangi penyiraman tergantung cuaca. Untuk pemupukan pilih pupuk slow release seperti dekastar, osmocote, dan pupuk lain hobiis juga bisa memilih pupuk daun, misalnya gandasil dan kristalon, namun sebiknya siram langsung ke media tanam pasalnya daun kamboja jepang memiliki lapisan lilin sehingga menghalangi penyerapan pupuk. Gunakan dosis 1/2 takaran dan siram setiap bulan 1-2 kali frekuensi penyiraman larutan pupuk dapat ditingkatkan kalau cuaca cerah. Gunakan pupuk yang kandungan fosfor dan kalium tinggi serta mengandung unsur mikro. Pupuk itu akan merangsang tanaman menjadi rajin berbunga. Memacu adenium berbunga juga bisa dilakukan dengan cara pemangkasan, pangkas ujung tunas kamboja jepang secara teratur gunakan pola 1-3-9-27 dan seterusnya seperti pada tanaman buah. Usahakan agar tidak ada cabang yang tumpang tindih. Dengan begitu tajuk akan terbentuk rapi dan cantik. silahkan di coba...

Readmore...

Anthurium

DAUN & BUNGANYA SAMA CANTIK . Apa yang terbayang jika membicarakan Anthurium? Daunnya yang indah, atau bunganya yang memesona? Jawabannya, dua-duanya. Daun dan bunga sangat istimewa. Karena digemari banyak orang, bertanam Anthurium cocok untuk lahan bisnis.
Ada dua jenis Anthurium, yaitu Anthurium daun, dan Anthurium bunga. Keduanya sama-sama cantik. Anthurium daun berwarna hijau segar, dan bisa bertahan lama. Motifnya sangat banyak, ada yang bergelombang, berwarna hitam, berbentuk mirip daun sawi, atau keris. Menurut Novilia Agustina, pengelola Oasis Sentul Nursery, dua tahun belakangan pasaran Anthurium daun sedang digemari para hobiis. "Sedangkan yang bunga lebih disukai ibu-ibu karena warnanya lebih beragam." Soal harga, Anthurium daun ternyata lebih mahal dibandingkan yang bunga. Jika untuk jenis Anthurium bunga harga berkisar antara Rp 20 ribu sampai Rp 50 ribu, maka yang daun untuk ukuran yang paling kecil saja harganya Rp 35 ribu. "Bahkan ada yang lebih dahsyat lagi, Rp 2,5 juta untuk Neo Super Boom yang masih kecil. Keistimewaannya karena jika daunnya dipegang terasa ada beludrunya," papar Novi sambil menunjukkan Anthurium yang dimaksud. Harga tinggi juga berlaku bagi Anthurium Sirih dan Anthurium Keris yang mencapai harga Rp 6 juta dengan daun yang banyak. "Bahkan di kalangan penggemar beredar istilah, jika warna daunnya ada kelainan, harganya justru makin mahal." Jika bunga pada Anthurium bunga sangat indah dan ditunggu-tunggu kemunculannya, pada Anthurium daun justru kebalikannya. "Kalau akan dipakai untuk keperluan bibit saja bunganya lantas dipertahankan. Jadi, kalau daunnya ingin bagus, sebaiknya bunganya dibuang saja," jelas Novi yang mengatakan Anthurium bisa diperbanyak melalui biji dan stek. TAHAN HAMADari sisi perawatan pun, Anthurium daun lebih mudah karena hanya merawat daunnya saja. Sementara Anthurium bunga harus merawat bunga dan daunnya. Yang perlu diperhatikan media tanaman, jangan memakai tanah karena akan mengikat akar hingga sulit tumbuh. "Sebaiknya pakai campuran pakis dan arang sekam agar akar gampang menyebar." Sebaiknya Anthurium jangan diletakkan di tempat yang terkena matahari langsung. "Daunnya bisa berubah jadi kuning. Lebih bagus lagi kalau di luar memakai paranet. Kalaupun di dalam ruangan, harus dikeluarkan tiap minggu agar terkena cahaya matahari," ujar Novi sambil menyarankan saat penyiraman harus melihat kondisi medianya. "Yang rutin sehari sekali. Saat cuaca panas bisa dua kali, pagi dan sore." Tak perlu pusing dengan hama karena anthurium jarang didatangi hama. "Tanaman ini relatif kuat, daunnya juga tebal. Musuhnya paling ulat daun berwarna hijau yang memakan daun. Tinggal dibuang saja." Jika ingin keindahan daunnya lebih menonjol lagi, sebaiknya daunnya digosok atau dibersihkan. "Bisa memakai sponge atau spray khusus hingga mengilap dan segar. Asal jangan terlalu sering, takut ada lapisan yang membuat daun jadi keras," saran Novi. Bisnis Menggiurkan 1. Waspadai jika daun yang baru tumbuh aneh, bentuknya enggak sempurna. Bisa jadi medianya terlalu padat, terlalu lembap, atau ada semut. Segera bongkar media. Di tempat Novi, 6 bulan sekali mengganti tanaman ke pot yang lebih besar. 2. Daun yang jelek jangan langsung dibuang. Lihat dulu kekompakan dengan daun lainnya. Tunggu daun baru yang tumbuh, baru yang jelek dibuang. 3. Daun anthurium yang berkilau menjadikan tanaman hias ini simbol kejayaan. 4. Bisnis anthurium daun diincar orang karena gampang pengembangannya. 5. Tak hanya cantik diletakkan di teras, anthurium pun bagus disimpan di atas meja.

Readmore...

Resep Kamboja Jepang Tampil Prima

Usahakan agar media tetap porus. Ganti media tanaman baru setahun 1 kali. Waktunya akhir musim hujan atau awal musim panas, sekitar Maret sampai awal Mei. Hasilnya kamboja jepang anda bisa berbunga prima saat musim panas datang. Sesuai dengan habitat aslinya,
kamboja jepang doyan sinar matahari langsung. Semakin tinggi intensitas dan lama penyinaran dalam kondisi sehat tanaman tumbuh optimal. Percabangan pun semakin kokoh ini merupakan syarat mutlak merawat tanaman asal gurun. Di samping batang perakaran yang sehat hal vital untuk pertumbuhan selanjutnya pilih media tanam porus, tidak mudah mengikat air serta tidak mudah padat. Campuran pasir kasar, pupuk organik atau pupuk kandang matang serta pecahan arang media terbaik. Perbandingan 1:1:1 menunjang pertumbuhan yang sehat. Untuk media, cuci pasir terlebih dahulu usahakan pasir benar-benar bersih danterbebas dari lumpur serta kotoran tanah setelah itu ayak dengan ayakan kasa kawat nyamuk, yang digunakan bukan pasir halus tetapi pasir berukuran agak kasar atau tidak lolos dari ayakan. Gunakan pula pupuk organik yang benar-benar matang. Bila perlu tambahkan kapur dolomit secukupnya Kamboja jepang lebih menyukai media tanam netral sampai agak basa pH7 sampai 7,5. Waktu mengganti media tanam, buang sebagian akar yang halus lalu letakkan tanaman di tempat teduh selama 1 minggu agar lukanya sembuh, tanaman kembali dengan media tanam kering siram 1 minggu kemudian dan letakkan di tempat yang terkena cahaya secukupnya.

Readmore...

Tuesday, January 22, 2008

The nobility of the Lily garden

Lily’s flowers are the highlight of the gardening season, beautiful big flowers, elegant. Just imagine your lily home garden, it has to be special and full of color. The gardeners from all over the world just love lilies, because they dress the garden for gala and
don’t need so much care. The Oriental scented lilies, as the Madonna Lily (Lilium candidum), and the Turkish Lily (Lilium matagon prefers shady places and limestone soil) are a little pretentious when it’s about growing conditions. But, for example, Black Beauty Lily is one of the most proper lily species for garden growing. Many of lily species agree to the habitual garden soil, but it has to be well loosened and also well-drained. Don’t forget about the additional food, meaning fertilizer manure or liquid purchased fertilizer, and mulching. Also lily doesn’t bear the fog. If you keep in mind the flowering period, you can combine lilies with other species of flowering plants, as the Aster (Aster amellus) or May night sage (Salvia nemorosa). Lily loves to be accompanied by the flowers symphony. The Asiatic lily hybrids are in flower since June or July and Oriental Lilies flower in summer, since August till September.Also lily feels well in a permanently moisture. Therefore plant flowers around lilies to withhold the weeds to grow and to maintain the soil humidity. Such of these are the following flowering plants: Gypsophila repens, Dead Nettle (Lamium maculatum), Creeping thyme (Thymus praecox), Dalmation bellflower (Campanula portenschlagiana) etc. The Regal lily’s white flowers are so well market out by dark green of the Cherry Laurel (Prunus laurocerasus). The optimum plantation period for lily bulbs is in spring or autumn. The majority lilies have to be planted in early spring, just after you purchase them, in a well-drained soil. We have to point out here that the deepness of plantation is about thrice of lily bulb height. As an exception, the Madonna lily has to be planted almost on the surface, in August. During winter, we mean frosty winter, you have to protect the lilies roots, mulching them with a generous coating of leaves and pine needles. Propagation lilies The most easy propagation method is the natural division of the lily bulbs, after they were taken out the soil. After 15-20 days of keeping the divided bulbs in cold, they can be planted again in the garden.

Readmore...

Monday, January 21, 2008

Botany (Rosa)

Rosa canina hipsThe leaves of most species are 5–15 centimetres long, pinnate, with (3–) 5–9 (–13) leaflets and basal stipules; the leaflets usually have a serrated margin, and often a few small prickles on the underside of the stem.
The vast majority of roses are deciduous, but a few (particularly in Southeast Asia) are evergreen or nearly so. The flowers of most species roses have five petals, with the exception of Rosa sericea, which usually has only four. Each petal is divided into two distinct lobes and is usually white or pink, though in a few species yellow or red. Beneath the petals are five sepals (or in the case of some Rosa sericea, four). These may be long enough to be visible when viewed from above and appear as green points alternating with the rounded petals. The ovary is inferior, developing below the petals and sepals. The aggregate fruit of the rose is a berry-like structure called a rose hip. Rose species that produce open-faced flowers are attractive to pollinating bees and other insects, thus more apt to produce hips. Many of the domestic cultivars are so tightly petalled that they do not provide access for pollination. The hips of most species are red, but a few (e.g. Rosa pimpinellifolia) have dark purple to black hips. Each hip comprises an outer fleshy layer, the hypanthium, which contains 5–160 "seeds" (technically dry single-seeded fruits called achenes) embedded in a matrix of fine, but stiff, hairs. Rose hips of some species, especially the Dog Rose (Rosa canina) and Rugosa Rose (Rosa rugosa), are very rich in vitamin C, among the richest sources of any plant. The hips are eaten by fruit-eating birds such as thrushes and waxwings, which then disperse the seeds in their droppings. Some birds, particularly finches, also eat the seeds. While the sharp objects along a rose stem are commonly called "thorns", they are actually prickles — outgrowths of the epidermis (the outer layer of tissue of the stem). True thorns, as produced by e.g. Citrus or Pyracantha, are modified stems, which always originate at a node and which have nodes and internodes along the length of the thorn itself. Rose prickles are typically sickle-shaped hooks, which aid the rose in hanging onto other vegetation when growing over it. Some species such as Rosa rugosa and R. pimpinellifolia have densely packed straight spines, probably an adaptation to reduce browsing by animals, but also possibly an adaptation to trap wind-blown sand and so reduce erosion and protect their roots (both of these species grow naturally on coastal sand dunes). Despite the presence of prickles, roses are frequently browsed by deer. A few species of roses only have vestigial prickles that have no points.

Readmore...

The Roses

The China roses were grown in East Asia for thousands of years and finally reached Western Europe in the late 1700s. Compared to the aforementioned European rose classes, the China roses had smaller, less fragrant, more poorly formed blooms carried over twiggier,
more cold-sensitive shrubs. Yet they possessed the amazing ability to bloom repeatedly throughout the summer and into late autumn, unlike their European counterparts. This made them highly desirable for hybridization purposes in the early 1800s. The flowers of China roses were also notable for their tendency to "suntan," or darken over time — unlike the blooms of European roses, which tended to fade after opening. Four China roses ('Slater's Crimson China', 1792; 'Parsons' Pink China', 1793; 'Hume's Blush China', 1809; and 'Parks' Yellow Tea Scented China', 1824) were brought to Europe in the late eighteenth and early nineteenth centuries. This brought about the creation of the first classes of repeat-flowering Old Garden Roses, and later the Modern Garden Roses. Examples: 'Old Blush China', 'Mutabilis'.

Readmore...

Rosa Chinensis

Rosa chinensis, known commonly as the China Rose is a member of the genus Rosa native to central China in Guizhou, Hubei, and Sichuan. It is a shrub growing to 1-2 m tall. The leaves are pinnate, with 3-5 leaflets, each leaflet 2.5–6 cm long and 1–3 cm broad.
In the wild species (sometimes listed as Rosa chinensis var. spontanea), the flowers have five pink to red petals. The fruit is a red hip 1-2 cm diameter. UsesThe species is extensively cultivated in China as an ornamental plant; numerous cultivars have been selected, with varying flower colour and usually an increased number of petals (semi-double or double flowers). The species is also important in the breeding of many modern garden roses, including the Hybrid Tea roses. The flowers and fruits are used in traditional Chinese medicine (TCM) in the treatment of irregular and/or painful menstruation, as well as swollen thyroid.

Readmore...

Rose

A rose is a flowering shrub of the genus Rosa, and the flower of this shrub. There are more than a hundred species of wild roses, all from the northern hemisphere and mostly from temperate regions. The species form a group of generally prickly shrubs or climbers, and
sometimes trailing plants, reaching 2–5 metres tall, occasionally reaching as high as 20 metres by climbing over other plants. The name originates from Latin rosa, borrowed through Oscan from colonial Greek in southern Italy: rhodon (Aeolic form: wrodon), from Aramaic wurrdā, from Assyrian wurtinnu, from Old Iranian *warda (cf. Armenian vard, Avestan warda, Sogdian ward, Parthian wâr). Rose hips are sometimes eaten, mainly for their vitamin C content. They are usually pressed and filtered to make rose hip syrup, as the fine hairs surrounding the seeds are unpleasant to eat (resembling itching powder). They can also be used to make herbal tea, jam, jelly and marmalade. A rose that has aged or gone rotten may not be particularly fragrant, but the rose's basic chemistry prevents it from producing a pungent odor of any kind. Notably, when balled and mashed together the fragrance of the rose is enhanced. The fragrance of particularly large balls of mashed roses is enhanced even further. Rose hips are also used to produce an oil used in skin products. Rose shrubs are often used by homeowners and landscape architects for home security purposes. The sharp thorns of many rose species deter unauthorized persons from entering private properties, and may prevent break-ins if planted under windows and near drainpipes. The aesthetic characteristics of rose shrubs, in conjunction with their home security qualities, makes them a considerable alternative to artificial fences and walls.

Readmore...

Chrysanthemum

Toshka is a new spray Chrysanthemum that would not look out of place in a trendy florist shop, due to its fashionable colour combination of an apple green centre and contrasting ray florets. The white base and margin of each purple petal creates the effect of a shining halo.
The Russian sounding name was chosen for commercial reasons: the breeder anticipates that Toshka will do well on the Russian and Eastern European markets. Fortunately Toshka has tough foliage and sturdy stems that are able to withstand transport over long distances and also has an excellent vase life. Testing carried out at VBA showed a vase life of at least 22 days. Spray Chrysanthemum (Indicum Grp) Toshka (vbn code 101505) has been available from the Dutch auctions since the autumn of 2007 and will have year-round availability. From week 6 of 2008 Toshka will also be available from the Dutch auctions as a disbudded Chrysanthemum (vbn code 101724).

Readmore...

Sirih Merah

Sembuh Bukan Sekadar Impian Pada 1990-an sirih merah difungsikan sebagai tanaman hias oleh para hobiis. Maklum penampilannya memang aduhai. Permukaan daun merah keperakan dan mengkilap saat cahaya menerpa.
Baru 2 tahun terakhir Piper crocatum itu ramai dimanfaatkan sebagai tanaman obat. Secara empiris kerabat lada itu tokcer mengatasi diabetes mellitus, kanker payudara, maag akut, batu ginjal, ambeien, serangan jantung, dan stroke. Menurut Bambang Sudewo, herbalis di Yogyakarta, sirih merah juga dapat mencegah beragam penyakit. Supaya kesembuhan yang diharapkan cepat datang, pemilihan daun sebagai bahan baku amat penting. Tanaman siap panen minimal berumur 4 bulan. Saat itu sirih merah terdiri atas 16—20 daun. Pada saat itu daun sudah relatif lebar, dengan panjang 15—20 cm. Daun siap petik harus berumur 1 bulan, bersih, dan warna mengkilap. Daun yang dipetik berumur sedang, tidak terlalu tua atau muda, karena kadar zat aktifnya tinggi. Daun yang subur berukuran 10 cm dan 5 cm. Bila dipegang, daun terasa tebal dan kaku (tidak lemas). “Semakin tua warna daun, semakin tebal. Semakin tebal daun, semakin kaku,” kata Soekardi—pengelola kebun pembibitan tanaman obat di Bogor. Aroma daun tajam dan rasanya pahit. Dalam sepekan panen sekali, tapi bila tanaman rimbun panen setiap hari juga memungkinkan. Hindari memetik daun yang terkena cipratan tanah, terutama pada waktu musim hujan. Pemetikan dimulai dari tanaman bagian bawah menuju atas. “Daun dipetik sekitar 60 cm dari permukaan tanah , dengan tujuan meminimalkan bila ada kotoran atau debu yang menempel,” ujar Bambang Sudewo. Bila daun dipetik sekitar 10 cm dari permukaan tanah, kotoran terlalu banyak sehingga kurang layak panen. “Semakin sering daun dipanen, semakin cepat tunas tumbuh,” lanjutnya. Pemetikan sebaiknya pada pagi hingga pukul 11.00. Bila dipetik pada sore hari, menghambat proses pengeringan. Pemetikan dengan pisau tajam dan steril. Pascapanen : Selesai dipetik, daun disortir dengan standar mutu : daun bersih, segar, tebal, dan mengkilap. Daun kotor, cacat, dan kusam dibuang. Daun direndam dalam air selama 15—30 menit untuk membersihkan kotoran dan debu yang menempel. Kemudian dibilas hingga bersih, dan ditiriskan. Langkah berikutnya daun dirajang dengan alat yang bersih, steril, dan tajam. Lebar irisan sekitar 1 cm, langsung dikeringanginkan di atas tampah beralas kertas selama 1 jam. Rajangan yang telah kering 60% ditutup dengan kain hitam transparan untuk menghindari debu, serangga, atau kemungkinan terbang karena tertiup angin. Setelah kering, daun dimasukkan ke kantong plastik tebal transparan. Bila perlu berikan silica gel untuk menyerap kadar air. Tutup rapat kantong, beri label, dan tanggal kering. Kemudian simpan di tempat bersih, tidak lembap, dan mudah dijangkau, misalnya stoples kaca. Dengan cara ini kualitas sirih merah tetap terjaga hingga setahun. Ketika hendak mengkonsumsi, ambil rajangan kering sirih merah 3—4 lembar, dan rebus hingga mendidih. Minumlah setelah rebusan dingin dan melalui penyaringan.
(Martina Kurniawati)

Readmore...